6 Perkara Untuk Berjaya

July 19, 2014

images

Untuk mencapai sesuatu kejayaan atau apa yang diinginkan, amalkan 6 perkara ini setiap hari sehingga ia menjadi kebiasaan dan akhirnya ia akan berlaku secara automatik pada diri sendiri:

1. Tetapkan matlamat

Sediakan satu buku catatan dan tulis 10 matlamat penting kita setiap hari. Ambil 3 hingga 5 minit untuk menuliskan matlamat setiap pagi. Dengan mengulangi habit ini secara konsisten, perkara yang ingin dicapai akan masuk ke dalam minda bawah sedar dan seterusnya akan menarik peluang ke arah melaksanakan impian.

2. Merancang & menyusun atur

Rancang apa yang ingin dilakukan sehari sebelum. Ambil sedikit masa sebelum tidur untuk merancang dan menyusun apa yang akan dilakukan esok hari. Tuliskan dalam buku catatan. Konsep “think on paper” ini adalah amalan orang-orang yang pernah menempa kejayaan besar dalam hidup mereka. 

3. Fokus kepada aktiviti berimpak tinggi

Aktiviti berimpak tinggi bermaksud aktiviti penting dan segera yang mendatangkan hasil. Keupayaan kita untuk memberi tumpuan kepada aktiviti ini sangat memberi kesan kepada kejayaan yang akan kita capai. Semakin tumpuan diberikan, maka semakin cepat hasilnya dapat dilihat.

4. Memelihara kesihatan

Kesihatan adalah kunci segala keupayaan. Tubuh badan yang sihat akan lebih bertenaga dalam menjalankan segala usaha dan aktiviti. Disiplinkan diri dalam senaman tetap seorang muslim iaitu solat. Solat di awal waktu adalah petanda berdisiplin tentang masa. Solat melaraskan tubuh dan dan merehatkan minda. Ditambah pula dengan makan makanan yang halal, berkhasiat dan seimbang, maka akan sihatlah tubuh badan dan lancarlah segala perancangan yang telah disusun atur.

5. Sentiasa belajar

Otak manusia seperti juga otot dalam badan. Otot menjadi kuat dengan senaman. Fikiran manusia menjadi  sihat dan sentiasa mempunyai daya momentum dengan sentiasa aktif berfikir. Sentiasa belajar tentang sesuatu boleh merangsang otak aktif berfikir. Ia tidak semestinya secara rasmi namun boleh dilakukan secara tidak langsung seperti membaca dan sebagainya.

6. Masa bersama orang tersayang

Orang di sekeliling yang hidup bersama kita adalah sokongan yang kuat sewaktu kita susah dan senang. Hargailah kehadiran orang-orang tersayang ini dalam hidup kita. Sediakan secebis masa untuk bersama mereka walau sesibuk manapun kita. Ketenangan keluarga akan menjadikan kita lebih mudah mencapai impian kita.

Pastikan pada setiap perkara itu, kita lakukan yang terbaik, dengan kadar sangat berpuashati dengan usaha yang dilakukan dan menghasilkan pencapai semaksimum mungkin. 


Kaca Mata vs Sudut Pandang

June 2, 2013

spec3 spec2

Kaca mata digunakan oleh hampir setiap  orang. Walaupun seseorang itu tidak rabun tetapi kekadang ia memakainya ketika memandu atau untuk melindungi mata daripada cahaya yang terik.

Imej yang dilihat melalui kaca mata juga berbeza-beza bergantung kepada warna kaca mata yang dipakai oleh seseorang. Jika kaca mata yang dipakai berwarna hijau maka imej yang kelihatan akan menjadi kehijauan. Jika kaca mata berwarna merah maka imej yang dilihat akan berubah menjadi kemerahan dan seterusnya. Sebaliknya jika kaca mata berwarna  putih atau warna original, maka imej yang dilihat akan kelihatan dengan jelas sepertimana asal.

Cara manusia melihat sesuatu diumpamakan seperti kaca mata juga. Sesuatu perkara akan kelihatan mengikut perspektif seseorang. Jika seseorang memakai kaca mata positif dalam melihat sesuatu perkara, maka banyak kebaikan yang dia lihat walaupun pada sesuatu yang nampaknya buruk. Sebaliknya jika seseorang suka memakai kaca mata negatif dalam melihat sesuatu maka yang baikpun boleh kelihatan buruknya apatah lagi yang sudah nampak buruk.

Sesuatu yang kita lihat, dengar dan alami akan kita nilai  menggunakan warna kaca mata yang kita pakai. Beruntunglah jika kita memakai kaca mata putih kerana kita akan nampak semua perkara dengan warna asalnya. Penilaian kita juga tidak tertipu.

Memang hebat orang yang dapat melihat kekuatan dalam kelemahan orang lain dan kelemahan dalam kekuatan orang lain.


Peringkat Usia

April 19, 2011

Awal 20-an… mencari haluan
25-30… mencari & mendapat tapak (tempat cari rezeki)
31-40… masa kerja kuat
41-45… memperkukuhkan kedudukan
46-55… maintain apa yang telah diusahakan selama ini, mengembangkan sayap untuk legacy
56… menuai hasilnya. Jika masih bekerja, ia kerana passion, bukan kerana teruk bertungkus lumus cari wang.


Menggarap Impian

February 6, 2011

Setiap insan mempunyai impian masing-masing sama ada kecil atau besar, dekat ataupun jauh. Memiliki impian sama pentingnya dengan memiliki kebijaksanaan sepertimana kata-kata  Albert Einstein yang bermaksud memiliki impian lebih penting daripada hanya memiliki pengetahuan semata.  Sememangnya ilmu penting namun pasti ada sebab mengapa beliau berkata demikian.

Terdapat empat resepi  bagaimana sesuatu impian boleh diterjemahkan menjadi kenyataan:

  1. Fikirkannya
  2. Katakannya
  3. Rasainya
  4. Lakukannya

Kelihatan amat mudah namun anda boleh mencubanya untuk menguji mana satukah yang mudah dan mana satu yang sukar untuk dilaksanakan. Jika sesuatu impian masih di peringkat difikirkan, ia boleh juga disamakan dengan angan-angan. Contohnya seseorang berfikir untuk menjadi kaya tetapi tiada apa-apa tindakan dan usaha yang dilakukannya untuk menjadikannya seorang yang kaya. Maka ia boleh dikategorikan sebagai berangan-angan. Walau bagaimanapun jika ia cuba meluahkan hasratnya untuk menambah pendapatan, maka sekurang-kurangnya ia telah berkongsi dengan seseorang  atau mungkin juga ia meluahkannya di dalam doa kepada Tuhan. Yang demikian itu sudah dianggap sebagai harapan. Sekurang-kurangnya terserlah sedikit impian yang sebelumnya hanya terkurung dalam kotak pemikirannya sahaja. Pakar-pakar motivasi menamakannya sebagai ‘affirmation’ atau kata-kata yang meneguhkan azam.

Seterusnya seorang yang mahu menjadi kaya  tadi cuba merasai bagaimana agaknya menjadi orang yang kaya. Terdapat pelbagai cara untuk memperolehi ‘feel’ atau getaran perasaan tersebut. Ada yang masuk ke rumah mewah kawan dan cuba merasai betapa nikmatnya berada di situ. Ada pula yang bergambar di sisi sebuah kereta besar, mewah dan terkini sambil tersenyum ceria, seolah-olah itu kereta kepunyaannya.  Berada di dalam kereta tersebut sambil memegang stereng kereta seolah-olah sedang memandunya juga boleh menimbulkan ‘feel’ untuk memiliki kereta tersebut. Yang demikian itu merupakan sebahagian daripada gambaran secara spesifik apa yang seseorang mahukan dalam konteks menjadi kaya dan berjaya iaitu cuba menimbulkan perasaan terhadap sesuatu yang ingin dimilikinya.

Walau bagaimanapun, resepi terakhir iaitu melakukannya atau ‘mengambil tindakan’ merupakan suatu yang lebih mencabar. Ia juga dikenali sebagai ‘kuasa tindakan’.  Ramai orang mengimpikan sesuatu, memperkatakannya dan cuba merasainya namun tidak ramai yang mampu bergerak atau bertindak menuju ke arah mencapai impiannya. Begitupun, sebenarnya bukan mudah untuk bergerak dan bertindak kerana ia bukan sekadar menggerakkan anggota begitu sahaja namun ada langkah-langkah tertentu untuk memastikan tindakan itu betul, tepat dan kena pada masanya. Ini semua untuk menjamin usahanya berhasil dan tidak sia-sia seterusnya impian dapat dicapai akhirnya. Antara kebijaksanaan dalam bertindak ialah dapatkan ilmu atau maklumat dalam bidang yang ingin diceburi, belajar dari orang yang tahu, susun perancangan, minimakan modal, sistematikkan operasi dan bertindak sekarang juga.

Kesimpulannya, apa yang kita fikirkan, luahkan, resapkan dalam jiwa dan apa yang kita lakukan akan menghasilkan suatu natijah untuk diri kita sendiri. Namun tindakan kita yang akan memutuskan apakah hasil yang kita perolehi sama ada sejajar dengan impian ataupun tidak.

Apabila berazam hendaklah bertawakkal.


Kenali Diri

January 15, 2011

Masih keliru apa kekuatan anda?

Masih terperangkap dalam kelemahan sendiri?

Masih meraba-raba mencari sesuatu yang boleh dibangunkan pada diri sendiri?

Masih merangkak mencari tapak yang sesuai untuk berdikari?

Masih tidak tahu arah tuju?

Masih tidak yakin dengan potensi diri?

Masih sangsi dengan keupayaan sendiri?

Masih dibayangi halangan dalam mencapai kajayaan?

 

Anda tidak salah kerana anda masih mencari. Tetapi anda bersalah jika membiarkan diri anda terkapai-kapai kelemasan dalam dunia penerokaan.

 

Barangkali sebahagian jawapannya ada di sini. Cubalah…

http://www.richworks.com.my/index.php?affcode=AFD6472381CC


Nak buat apa lepas bersara?

December 17, 2010

Tiba-tiba saya suka melihat aktiviti orang yang sudah bersara sama ada bersara pilihan atau bersara wajib. Seronok juga melihat orang-orang yang sudah berusia mengisi masa mereka. Ternyata bagi mereka yang bersara, ia bukanlah titik penyudah kepada kehidupan.  Tetapi mereka masih memiliki ‘passion to live‘. Bahkan kekadang masa itu lebih bermakna dan memberi kebebasan untuk mereka menyusun langkah dan waktu yang diingini.

Di beberapa tempat, saya melihat sepasang suami isteri begitu seronok mengisi usia selepas persaraannya dengan menjual jangung kukus pada setiap petang dengan menaiki van/lori kecilnya sambil membunyikan nasyid-nasyid lama (nasyid 70 @ 80-an). Kelihatan pasangan bersara itu begitu santai berniaga. Di satu tempat lain pula seorang pesara lelaki menjalankan perniagaan runcit dan keperluan dapur dengan van/lori kecilnya pada setiap pagi di taman-taman perumahan. Seorang pesara lain pula menghabiskan masa emasnya dengan menulis cerita sejarah. Nampaknya persaraan memberi ruang yang sangat lapang dan bebas untuknya menulis sambil setiap tahun mengutip royalti dari buku-bukunya yang sudah banyak diterbitkan. Seorang lain pula bukan sekadar bersara dengan pendapatan yang sudah mantap namun setelah persaraannya beliau menjejakkan kaki ke serata tempat sebagai coach.

Di sebuah pasar pula saya kerap membeli sayur dari seorang makcik yang usianya hampir 80 tahun tetapi masih tetap gigih dengan jualannya setiap hari dan masih cekap mengira tanpa kalkulator. Selalu juga saya bersembang dengannya. Seronok mengutip tip-tip hidup sihat daripadanya. Beliau sedari muda sampai kini masih setia dengan kerjayanya sebagai penjual sayur.  Tiada istilah bersara baginya selagi masih sihat.  Memang saya kagum dengannya. Saya juga suka melihat air muka seorang makcik yang begitu bersih. Rupanya makcik tersebut telah memulakan kerjaya barunya  dengan mengajar mengaji golongan kanak-kanak dan dewasa setelah usia persaraannya. Kini beliau berusia 70-an, tapi masih sihat dan kelihatan muda sahaja.

Ketika usia muda memanglah waktu yang masih rancak untuk berusaha. Tapi kalau sudah usia lanjut masih konsisten dengan usahanya, memang mengkagumkan. Nabipun pernah menyeru agar berusaha seperti mana hidup ini akan berlangsung selamanya dan beribadatlah pula seolah-olah dunia ini akan berakhir esoknya.

Indahnya hidup.


Pakej untuk Berjaya

August 15, 2010

Kejayaan menjadi  dambaan setiap insan. Namun hakikatnya kejayaan datang dalam pakej. Ia tidak datang dalam keadaan ‘stand alone’. Tanyalah dan lihatlah orang-orang yang berjaya di sekeliling kita. Semuanya berjaya dalam keadaan berpakej.

Antara pakej kejayaan tersebut, seseorang mestilah memiliki pengetahuan (knowledge). Pengetahuan mendalam terhadap sesuatu yang ingin diceburi menjadikan seseorang lebih yakin dengan apa yang ingin dilakukannya. Perkara kedua ialah kemahiran (skill). Seseorang yang lebih mahir dalam sesuatu bidang lebih menonjol keupayaannya berbanding dengan yang tidak memiliki kemahiran. Contoh yang nyata ialah pekerja yang memiliki banyak pengalaman sudah tentu lebih baik daripada pekerja yang baru habis belajar yang hanya memiliki pengetahuan semata.

Perkara ketiga dalam pakej tersebut ialah komitmen (commitment). Ia boleh ditakrifkan sebagai kesungguhan, kesabaran, kesediaan, kesanggupan dan ketekunan dalam sesuatu bidang yang diceburi. Seseorang yang memiliki ilmu yang tinggi dan mempunyai kemahiran dalam sesuatu bidang tetapi tidak memberi komitmen dalam perkara tersebut belum tentu akan berjaya dalam bidangnya.

Perkara terakhir dalam pakej tersebut ialah disiplin (discipline). Disiplin diri untuk melaksanakan sesuatu amat penting demi memastikan sesuatu yang dilakukan berjalan dengan lancar, berterusan dan konsisten. Hanya sesuatu usaha yang konsisten sahaja yang akan menampakkan hasil yang membanggakan. Bagi umat Islam, ibadat solat dan puasa mengajar erti disiplin. Alangkah baiknya jika disiplin ini juga dapat diaplikasikan dalam tugasan yang lain.

Empat perkara ini iaitu pengetahuan (knowledge), kemahiran (skill), komitmen (commitment) dan disiplin (discipline) datangnya dalam satu pakej. Itulah pakej untuk berjaya dalam apa jua yang diceburi.

Pakej untuk berjaya:

1. Pengetahuan (knowledge)

2. Kemahiran (skill)

3. Komitmen (commitment)

4. Disiplin (discipline)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 4,646 other followers