Nota Kehidupan

University of Life

Jangan Percaya Khayalan Cinta

Pagi tadi saya terbaca di suratkhabar kisah seorang wanita muda berusia 28 tahun sedang disiasat kerana anak bongsunya yang berusia lapan bulan disyaki didera oleh taman lelakinya dan teman lelaki tersebut juga sudah ditahan polis.

Kasihannya wanita tersebut telah bercerai dengan suaminya dan kini membawa diri bersama empat orang anaknya mengikut teman lelaki ke Melaka. Memang benar wanita itu sudah pastinya mencari perlindungan, tempat mengadu dan tempat berlindung setelah dahan tempatnya berpaut patah. Malangnya dahan baru tempatnya berpaut  juga sama rapuhnya dan mungkin lebih rapu lagi.

Sebenarnya sudah banyak kes seperti ini berlaku; anak didera atau dibunuh teman lelaki, wanita berpaut kasih pada dahan yang rapuh dan seumpamanya.  Terfikir juga, apa agaknya yang ada dalam hati dan fikiran seseorang wanita sebegitu.  Tidakkah ia serik dengan perceraiannya? Tidakkah tercetus dalam hatinya untuk membela nasib anak-anaknya? Mungkinkah ia mencari tempat berlindung atau mencari  teman untuk berkongsi masalah atau masih mencari cinta yang sejati sehingga terpaksa menyerahkan nasib anak-anak di tangan penganiaya; penganiaya cinta dan pendera kanak-kanak?

Zaman dahulu ada juga wanita ditinggalkan suami tetapi mereka bertekad untuk membesarkan anak-anak dengan memberi pelajaran yang terbaik atau wanita-wanita itu akhirnya menjadi usahawan-usahawan yang berjaya.  Lihat saja Rozita Ibrahim, pengasas Sendayu Tinggi atau pengasas Novelle Visage (saya terlupa namanya) atau seniwativeteran,  Sarimah dan ramai lagi yang tidak dapat disebutkan kerana mereka low profile.  Mereka tidak mudah percayakan janji-janji atau kata-kata manis.  Mereka tidak mudah mengikut lelaki apatahlagi yang tidak diketahui asal usulnya.  Apakah di hati mereka tiada cinta? Saya percaya setiap manusia mendambakan cinta sejati namun barangkali jati diri mereka untuk mengembalikan atau mempertahankan maruah diri dan keluarga  mengatasi segala ilusi dan harapan cinta.

Bahkan tidak salah mendambakan cinta kerana ia menjadi keperluan hidup manusia. Namun manusia selalu lupa untuk mendambakan cinta Tuhannya. Dia selalu menyerahkan cinta pada manusia, lalu manusia menghancurkannya. Hakikatnya cinta itu milik Tuhan yang satu. Kembalikanlah pada Dia, berserahlah pada Dia, percaya dan yakinlah pada Dia, nescaya Dia akan mencukupkan keperluan hambaNya. Kembalikan solat dan bersujud padaNya. Bukankah dia yang menciptakan manusia untuk manusia mensyukuri nikmatNya? Sememangnya manusia selalu diuji dengan masalah tetapi bukankah Tuhan memberi manusia akal untuk menimbang yang baik dan buruk dalam membuat pilihan?

Saya menulis ini kerana kasihankan mereka yang terumbang ambing mencari haluan walaupun sudah berkeluarga.  Sudah-sudahlah meratapi masalah. Sudah-sudahlah mengemis cinta palsu. Buatlah sesuatu yang boleh membela nasib diri dan anak-anak. Sesungguhnya bukan lelaki yang boleh membela nasib wanita tetapi Allahlah yang akan membelanya jika kita pasrah padaNya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 28, 2010 by in Inspirasi dari Kehidupan, Inspirasi dari Kisah Wanita.